Sabtu, 26 September 2009

WARISAN YANG PUDAR

Perikatan talian diantara sejarah dan bicara lama..
terdampar iris duka diputarkan oleh terkuasa, semasa demi semasa..
sang luka lama yang pernah dibual oleh orang-orang terdahulu..
kini tidak lagi wujud dalam hati insan-insan menyuarakan...
Penah terdengar nama-nama yang memahatkan adat resam yang tabah..
disatukan mereka dengan tenaga daya yang dulu kita bicarakan kekuatannya,,
manakah dia sifat-sifat diri sendiri menahan strategi kali ini?
kita terlena... dari dulunya pernah menjadi seakan-akan khalifah dimata sejarah..
dan terus terlena dibuai jalinan-jalinan kejahilan..

Dengarlah wahai anak bangsa terkini..
kita bukan usang yang ikut resam padi hingga menjadi tunduk pada pendita kemodenan..
bukan takut atau kecut disambar penjajah dan dihujani hujah..
kita yang pernah mendambakan gemilang.. dari sifat lawan yang tidak pernah dihalang..
dari agama yang diyakini dengan bukti para kesahihan.,
yang pernah terpukau dari sebutan kalimah-kalimah tuhan....
Bersatulah wahai insan, dari titian nukilan hingga menjadi titian warisan...

RyE, 4ramadhan..

1 ulasan:

1jja1912 berkata...

MasyaAllah!!!

Bait kata yang indah..kaitan frasa yang membina rasa, menghadirkan satu makna bercambah menjadi makna-makna yang tidak terungkaikan, penuh makna yang membenihkan insaf, waja, semangat dari dalam..

hanya hati mampu menyentuh hati..

Bravo!!!